√ Makruh Dalam Sholat yang Perlu Kamu Ketahui [Menurut Fiqih]

4 min read

makruh dalam sholat

Makruh Dalam Sholat – Makruh merupakan salah satu ketentuan yang ada di dalam sholat. Selain batal-batal sholat, kita juga dianjurkan untuk menghindari perkara  makruh yang ada dalam sholat.

Dengan berbagai macam makruh yang ada dalam sholat, ini merupakan sumber informasi yang sangat bagus. Karna memang makruh dalam sholat bisa menjadi salah satu dasar dalam melakukan sholat.

Islam memang begitu hebat yang sudah mengatur semua ini, baik sunah sholat dan makruh sholat. Bahkan dari cara sholat sampai ketentuan sholat berjamaah semua dijelaskan dalam Islam.

Pengertian Makruh

pengertian makruh
sumber: doc.pribadi

Makruh merupakan segala sesuatu yang diberi pahala apabila ditinggalkan, dan tidak akan mendapatkan dosa bagi orang yang melakukan.

Ada banyak perkara-perkara makruh dalam sholat yang sudah dijelaskan oleh syariat Islam. Tetapi makruh tersebut apabila dilakukan tidak akan membatalkan sholat.

Walaupun tidak membatalkan sholat, tetapi menyebabkan sholat yang dilakukan akan berkurang pahala dan keutamaannya.

Makruh dalam Sholat

makruh dalam sholat
sumber: hidayatullah.com

Munkin masih banyak di antara kita yang belum mengetahui tentang perkara makruh dalam sholat.

Selain memiliki sunah sholat juga memiliki perkara makruh yang perlu kamu ketahui.

Apa saja yang makruh dalam sholat? Diantaranya:

Membersihkan Kerikil

makruh dalam sholat
sumber: sunni.co.id

Melakukan gerakan yang tidak perlu dalam sholat seperti membersihkan kerikil dari tempat sujud, hal tersebut merupakan perbuatan makruh dalam sholat.

Boleh membersihkan sekali saja kecuali dalam keadaan yang sangat dibutuhkan, tetapi meninggalkan itu lebih utama.

Sebagaimana dalam Hadits Rasulullah:

Artinya:

Janganlah kamu mengusap kerikil saat sedang sholat jika kamu melakukannya, maka cukup satu kali saja mengusap kerikil

Hal tersebut terjadi ketika ada seorang sahabat yang mengusap kerikil dari tempat sujud. Mengapa Rasulullah melarang hal tersebut? Sebab bisa mengganggu kekhusuan dalam sholat.

Berkata  Abu Sa’id, bahwa beliau melihat Rasulullah sujud di lumpur sehingga bekas lumpur masih menempel di dahi Rasulullah.

Memejamkan Mata

memejamkan mata dalam sholat
sumber: assunahsalafushshalih.wordpress.com

Hal tersebut apabila dilakukan dalam sholat maka hukumnya makruh, karna bertentangan dengan hadits Rasulullah.

Sebagaimana Ibnu Qayyim berkata, bahwa tidak ada petunjuk dari Rasulullah tentang memejamkan mata ketika sholat.

Tetapi dalam kitab I’anatu Thalibin, Syaikh Abu Bakar Syatha Al-Dimyati menjelaskan tentang hukum memejamkan mata ketika sholat menjadi tiga bagian.

  1. Boleh, karna tidak ada dalil husus yang melarang.
  2. Wajib, ketika ada yang mengagnggu kekhsusukan sholat seperti ketika ada orang-orang yang telanjang di depannya.
  3. Sunnah, ketika ada perkara yang mengganggu fokus seperti gambar-gambar.

Alangkah baiknya semua yang ada dalam hadits dapat kita ambil kesimpulan, bahwa Rasulullah tidak pernah memejamkan kedua matanya ketika sholat.

Duduk Iq’a

maruh sholat
sumber: pbs.twimg.com

Duduk Iq’a menegakkan kedua betis, menempelkan kedua pinggul ke lantai, kemudian meletakan kedua tangan di atas lantai. Hal tersebut tidak boleh dilakukan dalam sholat.

Duduk iq’ah sangat dilarang oleh Rasullah karna duduk seperti itu sama seperti duduknya setan. Hal tersebut sudah diperintahan kepada Siti Aisyah.

Sebagaimana dalam hadits Rasulullah:

Artinya:

Saya dilarang sujud seperti patukan ayam dan duduknya anjing

Tetapi ada tata cara duduk iq’ah yang boleh pengen tahu teman-teman. Duduk iq’ah yang boleh dengan cara menegakkan  kedua telapak kaki kemudian duduk di atas tumitnya di antara dua sujud.

     Baca juga: Syarat wajib shalat

Memandang ke Langit

makruh sholat
sumber: rumahzakat.org

Memandang ke langit ketika sholat merupakan hal yang di makruhkan, sebagaimana dalam hadits Rasulullah.

Artinya:

Hendaknya kamu berhenti mengangkat pandangan ke langit ketika sholat, karna hal tersebut bisa mengakibatkan kebutaan.

Jadi ketika sholat kamu dilarang memandang ke langit, langit di sini adalah setiap atap yang ada di daerah sholat.

Menoleh Tanpa ada Keperluan

menoleh tada ada keperlua
sumber: youtube.com

Telah dijelaskna sebelumnya bahwa boleh menoleh apabila memang sangat dibutuhkan, tetapi menoleh tanda ada keperluan sangat dilarang.

Sebagaimana dalam hadits Rasulullah:

Artinya:

Itulah pencurian yang dilakukan setan dari sholat seorang hamba.

Hadits tersebut diriwatkan dari Siti Aisyah ketika bertanya kepada Rasulullah tentang menoleh dalam sholat.

Berkacak Pinggang

berkacak pinggang
sumber: hellosehat.com

Mengapa berkacak pinggang dalam sholat dilarang? Karna menyerupai salib apabila seseorang meletakkan tangannya di atas kedua pinggang.

Sebagaimana Dalam hadits:

Artinya:

Rasulullah melarang kepada orang-orang yang sholat dengan berkacak pinggang.

Berkacak pinggang merupakan salah satu perbuatan yang dilakukan oleh orang yahudi. Selain berbentuk salib hal tersebut juga bisa mendatangkan sifat sombong.

Membunyikan Jari-jari

makruh dalam sholat
sumber: .honestdocs.id

Membunyikan jari-jemari dapat melalaikan sholat karna ini sama halnya bermain-main dalam sholat.

Apabila dilakukan terlalu sering maka hukumnya haram, tetapi apabila dilakukan satu kali maka hukumnya makruh. Karna hal tersebut termasuk makruh dari segi pekerjaan.

Menguap dalam Sholat

makruh dalam sholat
sumber: dalamislam.com

Ketika kamu menguap dalam sholat maka alangkah baiknya menutup dengan salah satu tangannya. Karna menguap dalam sholat tidak boleh dibiarkan.

Hal tersebut berdasarkan hadits Rasulullah:

Artinya:

Menguap dalam sholat berasal dari setan, maka apabila ada di antara kamu menguap hendaklah menahan semampunya.

Salah satu perkara yang banyak dilakukan oleh orang ketika menguap mengucapkan kalimat Isti’adzah. Padahal hal tersebut tidak ada dalillnya dalam syariat Islam.

Meludah Kearah Kiblat

makruh sholat
sumber: pondokislam.com

Ketika kamu sholat maka dilarang meludah kearah kanan dan depan. Tetapi meludahlah ke arah kiri atau ke bawah kaki sebelah kiri.

Hal tersebut dilarang oleh Rasulullah, mengapa Rasulullah melarang? Karna Allah berada di hadapan orang yang hendak sholat.

Apabila sudah tidak tahan ingin meludah atau berdahak, maka alangkah baiknya meludah ke bajunya sendiri. Setelah selesai cukup di siram dengan air saja.

Makruh dari Tempat Sholat

makruh dari segi tempat sholat
sumber: islamkafah.com

Hingga saat ini masih banyak orang-orang yang menimbulkan perdebatan tentang makruh dalam sholat.

karna perbedaan pendapat dalam masalah ini, ada beberapa perkara makruh dalam sholat dari segi tempat sholat diantaranya:

  1. Sholat di Hammam
  2. Sholat di kandang
  3. Sholat di tempat sampah
  4. Sholat di atas kuburan
  5. Sholat di tempat sembelih
  6. Sholat di jalan
  7. Sholat di atas ka’bah
  8. Sholat di dalam pasar
  9. Sholat lurus sejajar dengan Imam
  10. Sholat di dalam jurang
  11. Sholat di tempat ibadahnya orang yahudi

Makruh dari Menyalahi Sunah

makruh dari segi menyalahi sunah
sumber: wikimedia.org

Selain makruh yang sudah dijelaskan di atas ada makruh lagi yang perlu kamu ketahui. Diantaranya membaca Al-Qur’an ketika dalam keadaan ruku’.

Sebagaimana dalam hadits Rasulullah:

Artinya:

Ingatlah bahwa saya melarang membaca Al-Qur’an dalam keadaan ruku’ dan sujud
  1. Memelankan suara dan mengeraskan bukan pada tempatnya
  2. Menempelkan lengan atas di pinggang
  3. Menempelkan perut dengan paha bagi laki-laki
  4. Mengeraskan suara di belakang imam selain amin dan pengecualian yang lain seperti doa ketika ada ayat tertentu.
  5. Memanjangkan tasyahud awal dan doa setelahnya.
  6. Meninggalkan surat di dalam rakaat yang pertama.
  7. meninggalkan takbir intiqal.
  8. Meninggalkan doa ruku’, i’tidal, sujud, dan sebagainya.
  9. Meninggalkan doa di thasyahud akhir.
  10. Membaca Al-Qur’an dengan tujuan dzikir.

Makruh dari Orang yang Sholat

makruh dari segi orang yang sedang sholat
sumber: islamkafah.com

Masih banyak orang yang belum mengetahui, bahwa menahan kentut dan buang air kecil merupakan makruh dalam sholat.

Sebagaimana dalam hadits Rasulullah:

Artinya:

Tidak boleh melakukan sholat ketika makanan sudah dihidangkan. Juga tidak boleh sholat dengan menahan Akhbatsain buang air kecil dan air besar.

  1. Sholat haniqon yaitu sholat dengan menahan kencing
  2. Sholat dengan menahan berak
  3. Sholat dengan menahan kentut
  4. Sholat dengan menahan kencing dan berak
  5. Sholat dengan ada makanan dihadapannya, yang mana makanannya siap dimakan sedangkan waktu sholat masih lama.

Setelah kita mempelajari tentang sholat, tentu kita jadi mengetahui banyak hal tentang makruh dalam sholat.

Walaupun masih banyak lagi makruh dalam sholat yang masih belum ditulis di artikel ini. Juga kita dilarang melakukan sholat di waktu makruh.

Makruh sholat merupakan suatu hal yang harus kita hindari agar sholat yang kita lakukan menjadi sempurna pahalanya.

Apakah kamu siap meninggalkan makruh dalam sholat? atau siap menjadikan orang yang meninggalkan perkara ini.

Sebagai penutup, barang kali ada yang mau ditanyakan dari teman-teman tentang makruh dalam sholat. Bisa langsung kirim di kolom komentar di bawah ini.

Agar semakin banyak orang yang mengetahui makruh dalam sholat.

Jangan lupa bantu share.

Arti Kaifa Haluk

Arti Kaifa Haluk – Salah satu bahasa yang populer di Negara Indonesia adalah bahasa Arab. Tahukah kalian kenapa bahasa Arab menjadi populer di Negara...
NH_Ariff
2 min read

Arti Jazakallah

NH_Ariff
5 min read

Arti Biidznillah

NH_Ariff
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *